Cara Menghitung Nilai Hambatan Resistor 4, 5, dan 6 Warna

Posted on

Cara Menghitung Nilai Hambatan Resistor 4, 5, dan 6 Warna – Resistor adalah komponen elektronika yang berfungsi untuk menghambat atau membatasi aliran listrik yang mengalir dalam suatu rangkain elektronika. Selain itu juga pada sebuah rangkaian resistor juga bisa difungsikan untuk menurunkan tegangan sesuai yang diinginkan atau  membagi tegangan sesuai yang diperlukan dalam sebuah rangkain. Komponen resistor merupakan komponen yang tidak bisa dipisahkan dalam sebuah rangkaian elektronika karena hampir semua rangkaian elektronika pasti menggunakan komponen resistor.

 

Satuan dan Simbol Resistor

Nilai resistansi atau hambatan yang terdapat dalam resistor memiliki satuan Ohm atau sering ditulis dengan omega (Ω). Dan dalam sebuah rangkaian, resistor ini bisanya diberi lambang seperti mata gergaji atau zigzag atau dilambangkan dengan gambar bentuk pesegi panjang yang mempunyai kaki pada tiap ujungnya.

Cara Menghitung Nilai Hambatan Resistor 4, 5, dan 6 Warna
Simbol Resistor

 

Arti kode warna sesuai urutan gelangnya

 

Untuk nilai hambatan yang dimiliki pada sebuah komponen pada sebagian jenis resistor biasanya ditunjukan dengan angka sesuai nilai resistansi yang dimiliki. Namun untuk sebagian besar  tunjukan atau ditulis dalam sebuah kode berupa gelang-gelang berwarna. Jumlah gelangnya pun beragam mulai dari 4 warna, 5 warna dan 6 warna. Konsep penggunaan warna tersebut pada dasarnya sama aja, hanya untuk jenis resistor yang memiliki gelang 6 warna saja yang ditambahkan lagi dengan koefisien suhu.

Berikut ini penjelasan mengenai kode warna pada komponen resistor.

  • Resistor dengan 4 warna

Warna pada gelang 1 dan 2 menunjukkan koefisien nilai, untuk gelang 3 sebagai pengali (multiplier), dan gelang 4 sebagai ambang batas toleransi.

  • Resistor dengan 5 warna

Warna pada gelang 1, 2, dan 3 menunjukkan koefisien nilai, gelang 4 sebagai pengali (multiplier), dan untuk gelang ke-5 sebagai ambang batas toleransi.

  • Resistor dengan 6 warna

Warna gelang 1, 2, dan 3 menunjukkan koefisien nilai, gelang 4 sebagai pengali (multiplier), dan gelang ke-5 sebagai ambang batas toleransi sedangkan untuk gelang ke-6 menunjukan koefisien suhu.

 

Nilai Kode warna Resistor berdasarkan urutan gelangnya

 

Berdasarkan warna gelang maka bisa ditentukan berapa nilai resistor sebenarnya. Pada dasarnya akan dibutuhkan minimal 2 buah gelang terakhir untuk pengali dan toleransi serta  koefisien suhu khusus untuk 6 warna. Untuk lebih jelasnya bisa dilihat pada tabel sebagai berikut ini.

Cara Menghitung Nilai Hambatan Resistor 4, 5, dan 6 Warna
Tabel Resitor

Adapun untuk nilai yang dimiliki pada setiap gelang warna pada resistor, bisa dilihat pada tabel berikut ini.

Cara Menghitung Nilai Hambatan Resistor 4, 5, dan 6 Warna
Tabel Resistor

 

Menghitung Nilai Resistor Berdasarkan jumlah Warna atau Gelangnya

 

Dengan memperhatikan tabel warna di atas maka kita bisa dengan mudah melakukan penghitungan  pada resisistor baik itu resistor 4 warna , resistor 5 warna, maupun resistor 6 warna. Memang untuk pertama kalinya akan sedikit sulit karena kita harus bolak balik melihat nilai warna pada tabel. Namun jika sudah terbiasa akan sangat mudah sekali dan mungkin hanya membutuhkan sekitar 0,5 detik untuk mengetahui nilai hambatannya. Untuk lebih memahami penghitungan warna resistor berdasarkan warna dan urutan gelangnya silahkan simak penjelasan berikut ini.

Bila gelang warna berfungsi sebagai multiplier atau pengali, maka nilainya adalah 10 pangkat angka nilai gelang yang dimiliki. Misalnya gelang hitam = 0, sebagai multiplier nilainya adalah 100 = 1. Gelang merah = 2, sebagai multiplier nilainya adalah 102 = 100. gelang orang =3, sebagai multiplier nilainya adalah 103, dst.
Untuk lebih mudah mengingatnya kita bisa mengunakan cara ini.
Misalnya gelang merah nilainya 2 kita asumsikan 00 ( angka 0 nya ada 2 ), kalau  gelang hijau nilainya 5 berarti jumlah 0 nya ada 5 (00000), nanti tinggal tambahkan dengan angka sebelumnya misalnya :
warna gelang resistor : merah, coklat, orange
merah = 2
coklat = 1
orange = 3 karena berfungsi sebagai pengali maka kita tulis 000
jadi nilai resistor adalah : 21000 ohm atau 21k ohm.
Untuk lebih jelasnya bagaimana gelang-gelang warna memberikan maksud berapa nilai sebuah resistor, kita bisa pehatikan beberapa contoh penghitungan nilai resistor mulai dari 4 warna, 5 warna dan 6 warna.

  • Menghitung Hambatan Resistor 4 Warna

Misalkan kita memiliki resistor seperti yang tampak pada gambar dibawah. Hitunglah nilai hambatan pada resistor tersebut.

Cara Menghitung Nilai Hambatan Resistor 4, 5, dan 6 Warna
Resistor 4 Warna

Untuk menentukan dari gelang mana kita mulai menghitung, makan kita bisa mengambil acuan sebagai berikut.
Pada gambar resistor  di atas telihat bahwa kalau dimulai dari arah kiri maka warna pertama adalah coklat sedangkan kalau dari arah kanan warna pertamanya adalah emas. Untuk mementukan mana warna nomor 1 nya adalah dengan memperhatikan tabel di atas. Coba lihat tabel warna diatas. Jika kita menentukan warna pertamanya warna emas, maka itu tidak mungkin karena warna  emas dan perak pada tabel  tidak ada dalam kolom angka/nilai. Jadi warna gelang emas harus berada paling kanan (terakhir) yang berfungsi sebagai toleransi.
Selanjutnya kita hitung nilai resistor tersebut:

gelang 1 = coklat = 1
gelang 2 = hitam = 0
gelang 3 = hijau = 5 karena sebagai pengali jadi nilainya 00000 atau 105

Jadi nilai resistor tersebut adalah:
1+ 0 + 0000 + 5% = 1000000=1000000 ohm 5%  = 1M ohm 5%   atau perhitungannya seperti ini
10  x 105 ohm= 106 ohm = 1000k ohm =1M ohm ± 5%
Apa maksud toleransi 5%? Maksudnya, 5% dari 10k ohm adalah 50000 ohm =50k, sehingga nilai resistor tersebut bisa saja berada antara 0,95M ohm sampai dengan 1,05M ohm.

  • Menghitung Hambatan Resistor 5 Warna

Misalkan kita memiliki resistor lain dengan 5 gelang warna pada resistor seperti yang tampak pada gambar di bawah. Hitunglah nilai hambatan pada resistor tersebut.

Cara Menghitung Nilai Hambatan Resistor 4, 5, dan 6 Warna
Resistor 5 Warna

Seperti pada pada penghitungan resistor 4 warna, untuk menentukan yang mana gelang ke-1 untuk melakukan perhitungan adalah dengan memperhatikan tabel di atas. Sebagai contoh jika kita menentukan gelang pertamanya gelang warna coklat maka gelang terakhirnya orange dan hal itu tidak mungkin karena pada tabel warna orange tidak ada di kolom toleransi yang ada di kolom toleransi adalah warna coklat dan merah. Dengan demikina dapat disimpulkan bahwa gelang pertamanya adalah gelang warna orange. Cara lainnya adalah dengan melihat jarak gelang yang berada di ujung dengan gelang sebelumnya. Biasanya gelang warna yang berfungsi sebagai toleransi memiliki jarak yang lebih lebar dengan gelang di sebelahnya ( geleng sebelumnya ). Dengan demikian kita tinggal menghitung nilai resistor tersebut.

Gelang 1 : orange  = 3
Gelang 2 : orange  = 3
Gelang 3 : hitam = 0
Gelang 4 : merah =  102 atau 00
Gelang 5 : coklat = 1%
Jadi nilai resistor tersebut adalah 330 x 102  =33000 ohm ± 1% atau 33kohm ± 1%
  • Menghitung Hambatan Resistor 6 Warna

Cara Menghitung Nilai Hambatan Resistor 4, 5, dan 6 Warna
Resistor 6 Warna

Cara menghitung resistor 6 warna sama dengan resistor 5 warna. Cuma pada gelang warna terakhir menunjukan koefisien suhu. Sebagai contoh sebuah resistor mempunyai warna dengan urutan warna sebagai berikut.

Gelang 1 = orange, gelang 2 = hijau, gelang 3 = putih, gelang 4 = merah, gelang 5 = coklat, gelang 6 = merah.
Dengan memperhatikan tabel nilai warna di atas maka kita akan memperoleh nilai sebagai berikut.
Gelang 1 = orange =3
Gelang 2 = hijau = 5
Gelang 3 = putih = 9
Gelang 4 = merah = 102
Gelang 5 = coklat = 1%
Gelang 6 = merah = 50 ppm

Jadi nilai resistornya adalah 359 x 102 = 359×100 = 35900 = 35,9k ohm ± 1% 50 ppm.

Dari uraian di atas dapat digambarkan sebagai berikut .

 

Cara Menghitung Nilai Hambatan Resistor 4, 5, dan 6 Warna
Diagram perhitungan Resistor

Cara membaca nilai resistor dengan kode angka

Selain menggunakan kode warna, nilai resistor juga bisa ditentukan dengan kode angka. Penggunaan kode angka pada resistor biasanya digunakan pada jenis resistor dengan daya besar atas pada resistor jenis SMD.
kusus untuk resistor jenis SMD, nilai toleransi yang dimiliki rata-rata  sebesar 5%. Berikut ini contoh nilai dari resistor jenis SMD dengan menggunakan kode angka.

Cara Menghitung Nilai Hambatan Resistor 4, 5, dan 6 Warna
Resistor SMD

Dengan melihat contoh di atas, untuk membaca nilai resitor dengan kode angka sangatlah mudah. Dan untuk kode huruf R, itu menunjukan kode koma (,)
Kemudian  berikut ini contoh resistor dengan daya cukup besar yang menggunakan kode angka untuk menunjukan nilai resistansinya.

Cara Menghitung Nilai Hambatan Resistor 4, 5, dan 6 Warna
Resistor daya besar

Untuk membaca nilai resistor pada jenis resistor seperti  pada gambar di atas, kita tinggal melihat angka yang tercantum pada komponen tersebut. Untuk resistor pada gambar di atas ditulis kode 5W3R3J arti dari kode tersebut adalah  sebagai berikut.

5W = 5 Watt, artinya resitor tersebut mempunyai daya sebesar 5 watt
3R3 = 3,3 Ohm, artinya mempunyai nilai resistansi sebesar 3,3 Ohm
j = toleransi sebesar 5%

contoh lainnya :

  • sebuah resistor dengan kode 5WR5J maka nilainya adalah sebagai berikut
5W = 5 Watt, artinya resistor tersebut memiliki daya sebesar 5watt
R5 = 0,5Ω, artinya resistor tersebut memiliki resistansi sebesar 0,5 Ohm
J = J toleransi 5%
  • Sebuah resitor dengan kode 5W5RJ penghitungan sebagai berikut.

5W = 5 Watt

5R = 5 Ohm
J = toleransi 5%
  • Sebuah resistor dengan kode 10W22RK penghitungannya sebagai berikut.

10W = 10 watt

22R = 22 Ohm
K = toleransi 10%
Dengan memperhatikan beberapa contoh di atas, mungkin ada yang bingung dengan penggunaan kode huruf seperti R,W, K, dan J.  Berikut ini penjelasannya.
W = Watt
R = artinya dikali 1 ( 100 )
jika huruf R diletakan sesudah angka yang menunjukan nilai hambatan resistor misal 5R itu artinya 5 Ohm, tetapi jika huruf R diletakan sebelum angka yang menunjukan nilai hambatan  misal R5 maka itu artinya 0,5 ohm.
K = artinya  dikali 1000 ( 103 )
misal 4K berarti nilainya 4000 Ohm
M = artinya mega atau dikali 1000000 ( 106 )

Jika kode huruf diletakan di akhir kode maka huruf tersebut menunjukan kode untuk toleransi. Rinciannya sebagai berikut.

  • J artinya toleransi ± 5 %
  • K artinya toleransi ± 10 %
  • M artinya toleransi ± 20 %

Demikian cara membaca dan menghitung nilai resistor yang digunakan dalam rangkaian elektronika.. Semakin sering membaca kode resistor, makan akan semakin terlatih dan biasa sehingga tidak perlu melihat tabel lagi… Semoga artikel ini bisa bermanfaat ..

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *